Ketik pencarian Anda

Editor's Choice

Hati-hati, kandungan BPA pada Wadah Plastik Bisa Meracuni Anak!

SELAMA ini, tidak sedikit masyarakat yang bertanya-tanya ‘apalah wadah plastik membahayakan kesehatan?’ Ternyata pertanyaan ini juga yang sedang dicari jawabannya oleh para peneliti.

Melalui sebuah penelitian baru, para peneliti menemukan bahan kimia sintetis yang disebut Bisphenol A atau biasa disingkat BPA dapat ditemukan dilebih dari 80 persen remaja. BPA sendiri ditambahkan ke plastik untuk membuat bentuk khusus yang disebut plastik polikarbonat, digunakan untuk membuat bahan tahan dan kuat dari segala hal mulai dari makanan dan minuman hingga DVD dan peralatan medis.

BPA pertama kali diciptakan pada 1891, telah digunakan secara komersial sejak 1950an, dan sekarang menjadi salah satu bahan kimia yang paling banyak diproduksi di dunia, dengan 3,6 miliar ton BPA dihasilkan setiap tahunnya, dilansir dari The Guardian, Kamis (22/2/2018). Meskipun telah lama digunakan dan dimanfaatkan sebagai bahan campuran dari wadah plastik, tapi BPA justru bisa menimbulkan penyakit.

Masalahnya adalah BPA dapat tertelan atau diserap melalui kontak kulit, yang berarti manusia secara teratur bisa terpapar melalui pelindian kimia dari kemasan makanan dan minuman dan selama 20 tahun terakhir berbagai penelitian telah menghubungkan BPA dengan berbagai efek kesehatan yang merugikan manusia. Kekhawatiran terbesar adalah dampaknya pada janin dan anak kecil, yang memiliki sistem terbelakang untuk mendetoksifikasi bahan kimia, akibatnya semakin muda Anda, semakin tinggi tingkat BPA di tubuh Anda.

Lebih lanjut, begitu berada di tubuh manusia, BPA meniru tindakan hormon estrogen dan mengganggu sistem endokrin, kelenjar yang menghasilkan hormon yang mengatur metabolisme, pertumbuhan, fungsi seksual dan tidur. Studi yang meneliti efek BPA dosis tinggi pada tikus telah menunjukkan, BPA dapat menyebabkan masalah pada fungsi hati, ginjal, dan perkembangan kelenjar susu. Sementara studi ini melibatkan dosis yang jauh lebih tinggi daripada yang diketahui masyarakat umum, ada kekhawatiran tingkat BPA yang menumpuk pada bayi masih dapat menimbulkan konsekuensi perkembangan yang merugikan, yang menyebabkan kelainan neurobehavioural dan sistem kekebalan tubuh.

Baca juga:  Mau Jantung Sehat? Minum 3 Cangkir Kopi Sehari

Mengetahui bahaya BPA tersebut, Food and Drug Administration Amerika Serikat pun melarang penggunaan BPA pada botol dan wadah makanan bayi. Namun, pada remaja dan orang dewasa, risiko kesehatan tang ditimbulkan BPA tetap jadi kontroversial.

Bahaya BPA pada pria terkait dengan infertilitas melalui penurunan kualitas sperma, namun di samping itu sejumlah ilmuwan percaya paparan BPA terus-menerus, dapat mengubah sinyal hormonal normal dalam tubuh yang nantinya bisa menjadi komponen dalam pengembangan sejumlah penyakit kronis.

Penelitian lainnya yang menggunakan tikus menemukan kaitan antara keterpaparan BPA dan peningkatan risiko diabetes tipe 2 dan resistensi insulin, sementara yang lain telah meneliti hubungan potensial antara paparan BPA dan penyakit koroner, ternyata berpotensi mengubah fungsi jantung dalam jangka waktu yang lama. Beberapa peneliti juga mengatakan BPA juga bisa berkontribusi dalam kasus kanker payudara. Ada 10-15% kasus kanker payudara yang terkait dengan faktor keturunan, ternyata paparan kimia merupakan salah satu faktor lingkungan yang mendorong kasus bisa terjadi.

Tapi, di balik penelitian itu semua, peneliti masih saja menemui kendala, masalahnya adalah sulit untuk mendapatkan bukti nyata BPA secara definitif terlibat dalam banyak penyakit ini.

“Jelas tidak secara etis memungkinkan untuk bereksperimen dengan manusia, jadi sebagian besar penelitian dilakukan di tabung reaksi atau hewan, dan kemudian ilmuwan memperkirakan dari apa yang mungkin terjadi pada manusia,” kata Tamara Galloway, seorang profesor ekotoksikologi di Universitas Exeter.

Baca juga:  BMKG: Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Kilat Berpotensi Guyur Jakarta hingga Akhir Pekan

“Ada juga studi epidemiologi, kita mengukur konsentrasi BPA di tubuh orang-orang, melihat apa yang mereka derita, dan kemudian menyimpulkan sebuah asosiasi. Tapi karena Anda tidak bisa membangun hubungan sebab-akibat langsung, sulit untuk membuat kesimpulan yang kuat, dan itulah yang menyebabkan kontroversi tersebut,” lanjutnya.

Namun, tindakan pencegahan masih dilakukan. Setelah meninjau literatur ilmiah, dan mengingat ketidakpastian kesehatan, Otoritas Keamanan Eropa melihat cukup banyak pengurangan penggunaan harian wadah plastik kemasan makanan dan minuman.

Di Prancis, badan nasional untuk makanan, lingkungan dan kesehatan kerja telah melangkah lebih jauh. Pihak mereka telah sepenuhnya melarang penggunaan BPA dalam kemasan yang berhubungan dengan makanan. Salah satu masalahnya adalah, meski dengan peraturan ini, sebenarnya sangat sulit untuk tidak berhubungan dengan BPA karena ada di mana-mana, mulai dari botol minuman plastik hingga resin epoksi yang melapisi kaleng makanan kaleng, tinta bon supermarket, bahkan sampai kuitansi.

“Tinta itu bisa melewati kulit Anda dalam jumlah kecil,” kata Galloway.

Masalah lainnya yang perlu Anda tahu, jumlah pembuangan limbah plastik di lingkungan juga berdampak karena artinya BPA meleleh ke sungai dan tanah, dan akhirnya kembali ke tubuh kita melalui makanan atau air minum dalam proses siklik. Jadi, sementara paruh waktu singkat BPA pada manusia dewasa berarti ia cepat diekskresikan dalam hitungan jam, karena sangat banyak terjadi di dunia kita.

Baca juga:  VIRAL! Monyet Berwajah Mirip Manusia

Galloway yakin ada beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk membatasi pemaparan, seperti memastikan setiap botol bayi yang dibeli harus memiliki label bebas BPA.

“Anda bisa melakukan hal-hal seperti membeli buah dan sayuran tanpa kemasan dan menghindari makanan yang banyak diproses dan dikemas,” tambahnya.

Selain itu, beberapa penelitian telah menunjukkan, pemanasan kembali makanan dalam microwave dalam wadah polikarbonat plastik dapat mempercepat pengalihan jumlah jejak BPA ke makanan. Para ilmuwan berharap publisitas seputar potensi konsekuensi berbahaya dari paparan BPA akan mendorong lebih banyak produsen untuk menariknya dari produk mereka, memungkinkan mereka untuk menganalisis apakah ini memiliki efek penting dalam mengurangi tingkat BPA dalam populasi.

“Jika Anda pergi ke supermarket rata-rata Anda, Anda akan menemukan banyak kemasan makanan dan minuman akan memiliki label yang mengatakan ‘bebas BPA’ dan dengan peraturan seperti larangan kantong plastik mudah-mudahan mengurangi jumlah sampah plastik di lingkungan,” tuturnya.

(Sumber: Okezone)

Tags: